Menu

Mode Gelap

Kotamobagu

RSUD Kotamobagu Bantah Adanya Kesalahan Diagnosa Golongan Darah Pasien, ini Fakta dan Penjelasannya!


25 Jan 2024 22:36 WITA·

RSUD Kotamobagu. (Foto: Reza Ramadhan) Perbesar

RSUD Kotamobagu. (Foto: Reza Ramadhan)

KONTRAS.CO.ID – Baru-baru ini berdar informasi tentang adanya kesalahan diagnosa golongan darah pasien yang diduga dilakukan oleh petugas Unit Transfusi Darah di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kotamobagu.

Hal itu mendapat tudingan dari keluarga pasien yang mengaku jika petugas UTD salah mendiagnosa golongan darah setelah hasil uji sampel dilakukan petugas diberitahukan kepada keluarga pasien.

Pihak RSUD Kotamobagu pun membantah dugaan kesalahan diagnosa golongan darah tersebut.

Kepala UTD RSUD Kotamobagu, dr. Vera Maria Jakob pun memberikan klarifikasi serta penjelasan tentang mekanisme pemeriksaan golongan darah itu.

Dihubungi kontras.co.id, dr. Vera Maria Jacob mengatakan jika informasi tentang kesalahan diagnosa golongan darah milik salah satu pasien yang beredar di media massa tidak benar.

“Awalnya formulir permintaan darah dan sampel darah pasien masuk pada tanggal 24 Januari 2024 jam 08.00 pagi, kemudian dilakukan pemeriksaan golongan darah tahap awal terhadap sampel darah pasien didapatkan hasil Anti-A 4+, Anti-B 4+ dan Anti-D 4+ maka disimpulkan oleh petugas pasien tersebut memiliki golongan darah AB Rhesus Positif berdasarkan pemeriksaan golongan darah menggunakan metode plate,” jelas dr. Vera Maria Jacob.

Ia menjelaskan, hal tersebut dikarenakan stok golongan darah AB Rhesus positif di UTD RSUD Kotamobagu dalam keadaan kosong maka petugas menyarankan keluarga untuk mencari pendonor.

“Setelah keluarga pasien membawa pendonor yang sama golongan darah dengan pasien ke UTD RSUD kemudian dilakukan pemeriksaan uji silang serasi atau kecocokkan antara darah pasien dan darah donor (crossmatch) ternyata hasilnya tidak cocok (incompatible),” ujarnya.

Sehingga lanjut dr. Vera Maria Jacob, maka dilakukanlah pemeriksaan lanjutan konfirmasi golongan darah (cell grouping dan serum grouping) terhadap sampel pasien menggunakan metoda tube test (tabung) dari pemeriksaan didapatkan hasil Anti-A 4+, anti-B 4+, Anti-D 4+, Tes Sel A 4+, Tes Sel B 4+, Tes Sel O 4+ dan Auto Kontrol 4+.

Baca Berita Lainnya :  Pemkot Kotamobagu Imbau Guru dan Orang Tua Tingkatkan Keamanan Anak di Sekolah dan Rumah

Dengan hasil tersebut terang dr. Vera Maria Jacob, disimpulkan telah terjadi diskrepansi golongan darah. Diskrepansi golongan darah adalah perbedaan atau ketidaksesuaian periksaan golongan darah antara penggolongan sel dan serum. Salah satu penyebab terjadinya perbedaan adalah anemia hemolitik autoimun

“Dikarenakan hasil diskrepansi golongan darah maka harus dilakukan pemeriksaan lanjutan dengan penanganan khusus terhadap sampel pasien dimana seluruh pemeriksaan menggunakan teknik prewarm atau harus dilakukan pada suhu 37°C dan didapatkan hasil Anti-A Neg, Anti-B Neg, Anti-D 4+, Tes Sel A 4+, Tes Sel B 3+, Tes Sel O 4+, dan Auto Kontrol 4+ Sehingga disimpulkan pasien tersebut bergolongan darah O Rhesus Positif,” ujarnya menjelaskan secara rinci.

“Jika dilihat dari hasil pemeriksaan dapat disimpulkan kemungkinan adanya kelainan didalam darah pasien karena pada orang normal pemeriksaan Auto kontrol adalah negatif sementara pada pasien hasilnya positif,” kata dr. Vera Maria Jacob.

Kronologi Awal Pasien Datang ke UTD RSUD Kotamobagu

Awalnya keluarga pasien datang ke UTD RSUD Kotamobagu membawa formulir dan sampel pasien berinisial Ny. YG sekira pagi pukul 08.00 WITA.

petugas melakukan pemeriksaan golongan darah AB+, karena tidak ada stok darah AB+ di UTD RSUD Kotamobagu, maka petugas menyarankan untuk mencari pendonor.

Sore sekira pukul 17.00 WITA, pendonor sudah ditemukan, maka petugas melakukan pemeriksaan.

Ternyata, ditemukan ketidak cocokan darah antara pasien dengan pendonor darah. Makan petugas meminta kembali sampel baru pasien untuk diperiksa untuk mendapatkan kembali konfirmasi golongan darah.

“Ternyata, hasil positif semua, dimana kalau positif semua seperti itu, berarti terjadi diskrepansi golongan darah. Nah karna diskrepansi golongan darah, petugas membuat pemeriksaan lanjutan, dimana harus pakai Teknik prewarm yaitu pemeriksaan harus dibuat di suhu 37°C,” jelas dr. Vera Maria Jacob.

Baca Berita Lainnya :  Disperinaker Kotamobagu Ingatkan Perusahan Bayar THR Karyawan!

Ternyata hasil golongan darah O+. Petugas kemudian mencocokan lagi dengan darah O+ yang ada di UTD tapi trnyata tidak cocok.

“Dari hasil pemeriksaan, auto kontrol pasien itu positif, kalau bagi orang normal itu negatif. Kalau auto kontrol positif begitu berarti memang ada masalah pada darah pasien. Istilahnya, darah sendiri saja sudah dalam kondisi tak stabil atau dalam bahasa sederhananya “darah sandiri so bakalae”, apalagi jika akan dimasukan darah orang lain, pasti akan ada reaksi transfusi,” pungkasnya.***

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Artikel ini telah dibaca 8 kali

blank badge-check

Penulis Berita

blank blank blank blank
Baca Lainnya

Didampingi Pj Wali Kota, Wagub Sulut Steven Kandouw Buka Secara Resmi MTQ ke XXX Tingkat Provinsi Sulawesi Utara di Kotamobagu

11 Juni 2024 - 11:57 WITA

blank

Dibuka Wagub Steven Kandouw, MTQ XXX Tingkat Provinsi Sulawesi Utara Resmi Dimulai

11 Juni 2024 - 01:39 WITA

blank

Didampingi Pj Wali Kota dan Ketua DPRD Kotamobagu, Wagub Steven Kandouw Resmikan MTQ ke-30 Tingkat Provinsi Sulut

11 Juni 2024 - 00:39 WITA

blank

Marching Band IPDN Kampus Sulawesi Utara Meriahkan Pembukaan MTQ ke-30 di Kotamobagu

10 Juni 2024 - 20:21 WITA

blank

Nasli Paputungan: Mari Kita Jaga Kebersihan dan Ketertiban pada Pelaksanaan MTQ ke-30 di Kotamobagu

10 Juni 2024 - 20:02 WITA

blank

Pelaksanaan MTQ Tingkat Provinsi Sulawesi Utara ke-30 Bawa Berkah bagi UMKM Kotamobagu

10 Juni 2024 - 19:51 WITA

blank
Trending di Kotamobagu